Mesin Pencari

NASA - Di Bulan Ditemukan Air

LOS ANGELES - Tiba-tiba, bulan tampak menarik lagi. Telah banyak air, para ilmuwan berkata pada hari Jumat - penemuan yang mendebarkan yang memberikan riak harapan untuk masa depan pos astronot di bulan, tempat yang selalu tampak gersang dan tidak ramah.

Para ahli telah lama menduga ada air di bulan. Konfirmasi datang dari data yang bergejolak oleh dua pesawat ruang angkasa NASA yang sengaja membanting ke kawah lunar bulan lalu.

"Memang, ya, kami menemukan air. Dan kami tidak menemukan sedikit. Kami menemukan jumlah yang signifikan," kata Anthony Colaprete, ilmuwan untuk memimpin misi, mengangkat ember air putih untuk penekanan.

Kecelakaan lunar menendang sampai sekurang-kurangnya 25 galon dan itu hanya apa yang para ilmuwan dapat melihat dari gumpalan dampak, kata Colaprete.

Beberapa ahli mengatakan kebijakan ruang yang membuat bulan menarik untuk dieksplorasi lagi. Setelah air yang berlimpah akan membuat lebih mudah untuk mendirikan sebuah base camp untuk astronot, penyediaan air minum dan bahan utama untuk bahan bakar roket.

"Setelah bukti-bukti definitif bahwa di bulan ada cukup air adalah langkah maju yang signifikan dalam membuat bulan tempat yang menarik untuk dikunjungi," kata George Washington University sarjana kebijakan ruang John Logsdon.

Meskipun demikian, anggota panel pita biru meninjau rencana masa depan NASA mengatakan mereka tidak mengubah kesimpulan bahwa program tersebut juga membutuhkan lebih banyak uang untuk mendapatkan lebih mendekati orbit Bumi. Panel ingin NASA untuk melihat tujuan potensial lainnya seperti asteroid dan Mars.

"Ini hasil luar biasa yang baru dan meyakinkan kami tentang sumber daya bulan, tapi ... saat ini tantangan yang dihadapi program spaceflight manusia tetap ada," Chris Chyba, seorang astrofisikawan Princeton yang di panel, mengatakan dalam sebuah e-mail.

Presiden George W. Bush telah mengajukan lebih dari $ 100 miliar rencana untuk para astronot terbang kembali ke bulan, lalu pergi ke Mars; tes penerbangan dari versi awal roket baru sukses bulan lalu. Presiden Barack Obama menunjuk panel khusus untuk melihat seluruh program eksplorasi bulan. Keputusan sekarang sampai ke White House, dan rencana NASA untuk eksplorasi bulan agak ditunda sampai saat itu.

Sedangkan eksplorasi tanpa awak, misi sebelumnya telah mendeteksi adanya hidrogen di dekat kawah bulan kutub bulan, mungkin bukti es. Pada September, para ilmuwan melaporkan menemukan sejumlah kecil air dalam tanah bulan seluruh permukaan bulan.

Tapi itu NASA Oktober 9 misi yang melibatkan Lunar Crater Observation dan Sensing Satellite, LCROSS, yang menyediakan konfirmasi menakjubkan mengumumkan pada hari Jumat - air, dalam bentuk es dan uap.

"Daripada mati dan dunia tidak berubah, bahkan bisa menjadi sangat dinamis dan menarik," kata Greg Delory dari University of California, Berkeley, yang tidak terlibat dalam misi, yang dipimpin oleh NASA's Ames Research Center di Mountain View , California

Hanya pesawat ruang angkasa yang LCROSS memukul satu titik di bulan dan tidak jelas berapa banyak air yang ada di seluruh bulan.

Misi Oktober melibatkan dua pemogokan menjadi gelap secara permanen di kawah dekat kutub selatan. Pertama, roket kosong lambung terhempas ke Cabeus kawah. Kemudian, pesawat ruang angkasa trailing direkam drama hidup sebelum ia juga jatuh ke tempat yang sama empat menit kemudian.

Meskipun ilmuwan itu sangat gembira dengan data kebanyakan berseri-seri kembali ke Bumi, misi itu PR. Peminat ruang yang terjaga sepanjang malam untuk menonton tontonan tidak melihat bulu-bulu raksasa yang dijanjikan dari kotoran.

Ilmuwan NASA telah memperkirakan dampak kembar enam mil akan memuntahkan debu ke sinar matahari. Sebaliknya, gambar terungkap hanya satu mil membanggakan tinggi, dan tidak terlihat oleh banyak astronom amatir mengintip melalui teleskop.

Para ilmuwan menghabiskan waktu sebulan menganalisis data dari pesawat ruang angkasa spektrometer, alat yang dapat mendeteksi sinyal kuat molekul air di dalam bulu-bulu.

"Kami punya petunjuk yang ada air. Ini hampir seperti mencicipinya," kata Peter Schultz, profesor ilmu geologi di Brown University dan rekan-penyelidik di LCROSS misi.

Astronot Buzz Aldrin, yang pada tahun 1969 membuat bersejarah Apollo 11 Moonwalk dengan Neil Armstrong, sangat senang mendengar penemuan terbaru, tapi masih percaya bahwa Amerika harus fokus pada Mars kolonial.

"Orang-orang akan bereaksi berlebihan terhadap berita ini dan berkata,` Mari kita buru-buru air ke bulan, ' "kata Aldrin. "Itu tidak membenarkan itu."

Misi para ilmuwan mengatakan pihaknya akan mengambil lebih banyak waktu untuk mencari tahu apa lagi yang ditendang di bulan debu.

AP Science Writer Seth Borenstein berkontribusi pada laporan ini.

Ditranslate dari http://www.google.com/hostednews/ap/article/ALeqM5g_WHHFPrQjvdnQhVIvx5o9a-v66AD9BV10180 menggunakan translate.google.com. Untuk share di facebook, klik icon facebok tombol di bawah.
Share

Artikel Terkait



1 comments:

king yafet said...

apamunkin di bulan ad air????

Post a Comment